Sunday, November 13, 2011

Wujudkan Indonesia Sehat 2015

Tema: Tropical Desease
Subtema: Pendekatan Sosial Ekologi Pada Penyakit Tropis di Indonesia

Indonesia merupakan negara dengan kepadatan penduduk yang cukup tinggi serta iklim yang cenderung tropis. Tidak heran bila Indonesia menjadi negara dengan endemik penyakit tropis. Berbagai macam penyakit tropis menjangkit masyarakat Indonesia. Salah satu penyakit tropis yang sering membawa korban terbanyak adalah “demam berdarah”. Hal ini dibuktikan dari data rumah sakit di provinsi Bali merawat pasien demam berdarah sebanyak 25 sampai 30 orang per hari. Bahkan, selama Januari dan Februari, di Kota Denpasar sudah mencapai 200 orang yang dirawat karena demam berdarah. Diperkirakan tahun 2011 ini, jumlah kasus tersebut akan meningkat terus karena faktor cuaca yang tidak menentu (Sutedja, 2011). Di daerah Sumenep, Jawa Timur, menurut data Dinkes, Sumenep terdapat 62 kasus demam berdarah yang terjadi pada Januari hingga awal Juli ini tersebar di 46 desa di 17 Kecamatan (Lamamul, 2011). Penyakit Demam berdarah dengue (DBD) juga masih menjadi ancaman serius bagi warga Jakarta. Hingga Maret 2011, jumlah kasus DBD di ibukota telah mencapai 1.141 kasus.
Tingginya kasus DBD ini cukup mengenaskan. Apalagi Indonesia masih tercatat menjadi negara paling tinggi dengan kasus DBD di ASEAN. Lebih-lebih lagi penyumbang tertinggi virus ini adalah dari kota Jakarta dan Surabaya (health.detik.com, 2011). Menurut Dien Emmawati (Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta), kasus DBD memang masih ada namun jumlahnya semakin menurun dari tahun ke tahun. Tahun 2010, total kasus DBD pada bulan Mei tercatat sejumlah 1.494 dibandingkan pada bulan Mei 2009 yang mencapai 2.470 kasus (beritajakarta.com, 2010).
Menurunnya jumlah kasus DBD terhitung masih tinggi dalam lingkup se-ASEAN. Hal ini yang harus dilirik pemerintah Indonesia agar lebih memaksimalkan pemberantasan dari virus DBD ini. Namun, tidak hanya pemerintah saja yang bertindak tegas, setiap individu pun harus melakukan hal yang sama.
Mengapa harus ada ketegasan di semua pihak? Karena kondisi ekologis Indonesia saat ini sudah sangat memburuk. Lingkungan yang buruk merupakan pemicu dari hadirnya berbagai perubahan iklim, penyakit tropis dan bencana alam. Perubahan iklim dan pemanasan global dalam beberapa tahun terakhir menyebabkan meningkatnya insidensi penyakit tropis. Peningkatan suhu udara dunia berperan dalam penyebaran penyakit tropis dan vektor penyakit. Bencana alam yang sering terjadi, seperti banjir merupakan faktor pendukung dari penyebaran berbagai penyakit.
Untuk negara yang sedang berkembang seperti Indonesia ini, memang pembangunan diperlukan. Namun, pembangunan juga memberikan dampak negatif bagi kelangsungan hidup orang banyak. Padatnya perumahan, gedung-gedung, areal hutan dan sawah dijadikan rumah mengakibatkan rusaknya ekosistem. Tanpa melihat begitu banyaknya rakyat kecil yang berada di sekitar areal tersebut. Menyebabkan terhambatnya aliran air sehingga banjir sering melanda, sanitasi yang buruk, pembuangan limbah pabrik di sungai, semuanya jauh dari yang dinamakan “sehat” itu sendiri.
Sehat juga dimulai dari individu. Kebiasaan masyarakat Indonesia yang beranggapan acuh dan seenaknya sendiri jugalah menjadikan salah satu faktor kerusakan lingkungan tersebut. Membuang sampah di selokan, sungai, sembarang tempat sudah menjadi tradisi di kalangan masyarakat. Kurangnya pemahaman arti kesehatan inilah yang harus ditanamkan dan penjelasan dampak paling buruk yang diakibatkan oleh tindakan tersebut.
Upaya Pemerintah Indonesia merealisasikan Sasaran Pembangunan Milenium pada tahun 2015 akan sulit karena pada saat yang sama pemerintah juga harus menanggung beban pembayaran utang yang sangat besar. Program-program MDGs seperti pendidikan, kemiskinan, kelaparan, kesehatan, lingkungan hidup, kesetaraan gender, dan pemberdayaan perempuan membutuhkan biaya yang cukup besar (Wikipedia, 2011). Oleh karena itu, khusus membahas program kesehatan dan lingkungan hidup perlu dilakukan oleh masing-masing individu dengan beberapa tim penggerak untuk menjalankan program kerjanya.

Beberapa tindakan kritis dari aktivis lingkungan

WALHI (Wahana Lingkungan Hidup Indonesia) telah mendesak pemerintahan SBY sejak tahun 2009 lalu dalam upaya tindakan darurat pemulihan ekologis Indonesia melalui program restorasi ekologis (Berri Nahdian Forgan, 2009). Program seperti ini penting dilakukan karena persediaan SDA Indonesia dan kondisi lingkungan yang berada di titik kritis.
Menurut The Society for Ecological Restoration (TSER), restorasi ekologi sebagai aktivitas yang disengaja untuk memulai atau mempercepat pemulihan ekosistem sehubungan dengan integritas dan keberlanjutan. Praktik restorasi ekologi meliputi, luasnya cakupan proyek termasuk pengendalian erosi, reboisasi, penggunaan spesies asli genetik lokal, menghilangkan spesies non-asli dan gulma, revegetasi daerah terganggu, pencahayaan aliran, reintroduksi spesies asli, serta target perbaikan habitat dan spesiesnya.

0 komentar:

Post a Comment

BUDAYA BERKOMENTAR SANGAT BAIK... AYO BERKOMENTAR!!

Follow Twitterku

Tukar Link Blog Yuk