Monday, May 20, 2013

Kerang Air Tawar (Corbicula Sp.)



Para Corbiculidae adalah keluarga luas kerang berukuran sedang, sering diwarnai atau diwarnai dengan ungu pada interior. Nama "corbicula" (keranjang kecil, dari corbus, keranjang) mengacu pada kerang karakteristik mereka konsentris berusuk dan bentuk umum. Mereka ovoviviparous, merenung telur dibuahi di kantong internal merenung. Brood ukuran besar, tetapi remaja dilepaskan ke dalam lingkungan yang kecil, kontras dengan sphaeriids terkait. Individu dari Corbicula fluminea (Muller) yang tidak biasa dalam memproduksi telur hanya pada saat jatuh tempo awal, diikuti kemudian oleh sperma. Mereka kemudian menjadi hermafrodit simultan dan tetap demikian sepanjang hidup mereka (McMahon, 1991). Ada dua belas genera terdaftar oleh Banarescu (1990), termasuk beberapa karakteristik perairan payau, dan Posostrea genus tambahan baru-baru dijelaskan oleh Bogan dan Bouchet (1998).
Corbicula, tengah dan selatan Afrika, Tengah dan Asia Selatan.
Geloina; selatan Asia dan Malaysia.
Cyrenodonax, selatan Cina, Viet Nam.
Cyrenobatissa; Vietnam utara.
Batissa, Malaysia dan Indonesia.
Posostrea; Danau Poso, Indonesia
Corbiculina; Australia timur.
Solielletia; Ethiopia.
Polymesoda; Teluk pantai, dan pantai Atlantik dari utara Amerika Selatan.
Neocorbicula; Teluk pantai, dan pantai Atlantik dari utara Amerika Selatan.
Pseudocyrena; Karibia Amerika Tengah sisi.
Egetaria; pantai Atlantik Amerika Selatan.
Villorita; bagian timur Amerika Selatan.

Asia (invasif di Amerika Utara dan di tempat lain)
Dua varietas Corbicula, yang "kerang Asiatik" kini hadir di Amerika Utara bagian timur, sering disebut secara kolektif sebagai C. fluminea (Müller, 1774), C. fluminalis (Muller, 1774), C. manilensis (Filipi, 1844), atau C.Leana (Perdana, 1864).
Di bagian timur Amerika Utara, bentuk "yang" lebih luas, terjadi di semua habitat dari sungai kecil untuk waduk besar, sedangkan bentuk "b" tampaknya terbatas pada waduk besar tertentu saat ini, di mana populasi dapat berisi kedua bentuk dalam proporsi yang berbeda. Perbedaan morfologis mereka konsisten. Spesimen di sebelah kanan, "b", lebih meningkat, dengan umbones lebih tinggi, dan relatif lebih tebal shell, dan gigi lateral tebal dan ditetapkan pada sekitar 90 ° satu sama lain, kadang kurang. Varietas "sebuah" selalu memiliki gigi lateral yang diatur pada sudut tumpul. Varietas yang mungkin sesuai dengan "ungu" dan "putih" bentuk Hillis dan Patton, (1982), meskipun ada perbedaan jauh lebih sedikit di shell warna dalam spesimen dari Chickamauga Waduk di Tennessee. Sayangnya Hillis dan Patton tidak menggambarkan materi mereka. Mereka merekomendasikan melawan menerapkan berbagai nama khusus untuk baik sampai sistematika untuk spesies ini bekerja dalam rentang rumah mereka.
Zhadin, (1952) mencakup gambar dari dua spesies asli ke Uni Soviet, eksterior saja. Satu, shell yang lebih luas, lebih besar, C.fluminea, var. suifunensis, kira-kira menyerupai berbagai "sebuah" yang ditunjukkan di atas. Ini adalah asli wilayah pesisir timur dan Asia tenggara. Nya C. fluminalis, asli Asia Tengah, adalah sebuah shell yang lebih sempit segitiga yang resembes berbagai "b".
McMahon, (1991) angka yang meluas "ringan" bentuk, sementara "gelap" bentuk terbatas pada musim semi karbonat-makan kaya sungai di Amerika Serikat Barat Daya. Dia memberikan bentuk cahaya untuk C. fluminea (mirip dengan berbagai "b"), tetapi tidak dalam perjanjian dengan Zhadin, dan daun bentuk gelap tak dikenal (Corbicula sp). Oleh karena itu ada kemungkinan bahwa ada lebih dari dua spesies Corbicula di Amerika Utara. Hal ini juga muncul mungkin dari shell deskripsi yang diberikan oleh McMahon, bahwa "gelap" nya formulir bisa menjadi varian ecophenotypic varietas "a".
Corbicula juga hadir di Sungai Columbia barat Amerika Utara. Spesimen yang tersedia bagi saya menunjukkan garis menengah, dengan gigi lateral yang tipis seperti berbagai "a".
Periostracum warna tidak terlalu diagnostik, seperti di sebagian besar lokasi yang muda kecil berwarna kuning kehijauan, dan mereka perlahan-lahan gelap sebagai fungsi dari usia dan kimia air.
Saya akan menyarankan bahwa dengan munculnya perjalanan udara luas, masyarakat Asia telah membawa kerang ini dari tanah air mereka ke hampir setiap bagian dari dunia yang mereka telah menetap.

Tiga spesies terdaftar sebagai terjadi di Cina oleh Liu Yueyin (1979) Fauna Ekonomi Cina (moluska air tawar);gambar disertakan di bawah ini untuk referensi

Asia Tenggara dan Hindia
Brandt (1974) angka 26 spesies Corbicula untuk wilayah Thailand, yang paling bervariasi dari satu sama lain dalam cara yang relatif kecil. Ini termasuk spesies C. fluminea, C. baudoni, dan C. largillierti disebutkan di atas, yang C. largillierti dan C. baudoni terdaftar sebagai sinonim. Dia juga tokoh satu Batissa dan tiga spesiesPolymesoda untuk Thailand, serupa dengan yang ditampilkan di bawah ini.
Cyrenobatissa subsulcata (atau Cyrenobatissa maxima), nama Cina Description: http://mkohl1.net/Corbiculidae_files/CTaxian.gif "Da Xian".
Bogan dan Bouchet (1998) menjelaskan species Posostrea corbiculid anomioides endemik Danau Poso di pulau Sulawesi, Indonesia, dimana ia hidup melekat pada bagian bawah blok batu kapur atau daerah lain yang terlindung dari sinar matahari langsung. Luar biasa untuk penyemenan bivalvia, spesies ini menempel dengan baik katup dengan frekuensi yang sama.

Afrika
Pilsbry dan Becquaert (1927) mengutip seorang penulis sebelumnya (Connoly) bahwa "itu akan membutuhkan kenalan intim dengan jenis dan set panjang setiap varietas untuk mengungkap kusut yang luar biasa di mana spesies Afrika Corbicula telah tenun"
Mereka termasuk hanya 4 spesies dalam deskripsi mereka, ditambah satu subspesies tambahan, termasuk C. fluminalis. Selain itu, mereka daftar dua jenis Soleilletia dari Bourguignat.
Kerajaan: Animalia
Filum: Mollusca
Kelas: Bivalvia
Urutan: Veneroida
Keluarga: Corbiculidae
Genus: Corbicula
Spesies: Corbicula fluminea
Rentang Geografis
Kerang Asiatik ditemukan di seluruh Asia, Amerika Utara dan Selatan, Eropa dan sebagian Afrika. Kerang ini terjadi terutama di sungai selatan lintang 40 derajat di belahan bumi utara.
Biogeografi Daerah:
nearctic Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ( asli Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ); palearctic Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ( asli Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ); oriental Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ( asli Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ); neotropical Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif ( asli Description: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/gloss_icon.gif).
Habitat
Kerang Asiatik lebih menyukai danau atau sungai yang telah aa substrat berpasir atau kerikil. Namun, mereka juga terletak di bawah batu-batu besar dan dalam silts lembut danau laut. Kerang yang tumbuh subur baik di perairan yang mengalir cepat karena arus pasokan sumber konstan dari makanan partikulat yang mengkonsumsi kerang.
Perairan Bioma: danau dan kolam, sungai dan sungai.
Reproduksi
Kerang Asiatik adalah hermafrodit, dengan genopores tunggal pada setiap sisi tubuh. Reproduksi dan larva terjadi dua kali setahun rilis di musim semi dan di akhir musim panas. Kerang ini diyakini berlatih self-fertilisasi, memungkinkan regenerasi yang cepat ketika populasi koloni koloni rendah.
Perilaku
Permukiman khas dari kerang Asiatic terjadi dengan kepadatan penduduk berkisar dari 100 ke 200 kerang per meter persegi. Namun, populasi dapat tumbuh sebagai besar sebagai kima 3000 per meter persegi. Tampaknya tidak ada kompetisi untuk makanan antara individu-individu dalam spesies, tetapi dalam populasi kepadatan tinggi, persaingan ruang sering penting.
Makanan Kebiasaan
Kerang kerang Asiatik adalah filter-makan. Ini filter organisme mikroskopis, seperti plankton, dari air.
Pentingnya Ekonomi untuk Manusia: Negatif
Kerang menciptakan masalah bagi pembangkit listrik dengan menghalangi sistem ventalation dan katup air intake. Biaya gabungan dari pemadaman, penurunan efisiensi, modal investasi dalam pengendalian peralatan, tenaga kerja dan kimia, melebihi 1 miliar per tahun.
Pentingnya Ekonomi untuk Manusia: Positif
Asiatik kerang merupakan sumber utama makanan dan dipanen oleh manusia di seluruh dunia. Clam, ketika dikeluarkan dari cangkangnya, juga membuat fishbait baik.
Status Konservasi
Secara historis, populasi liar dari Asia kerang dieksploitasi dan dipanen, sejauh itu, secara lokal, kerang sekali dihadapi membahayakan atau kepunahan. Hari ini, kerang yang tumbuh subur di seluruh dunia.


Purposive sampling
Istilah purposive sering diterjemahkan bertujuan, karena purpose artinya maksud atau tujuan; jadi purposive samplingdiartikan sebagai pengambilan sampel secara bertujuan. Ini benar, tapi tidak betul. Beberapa definisi sering menyebutnya sebagai pengambilan sampel “with purpose in mind” (dengan tujuan atau maksud tertentu di hati). Tetapi tujuan tersebut tidak jelas (tujuan apa?). Itu makanya disebut benar tapi tidak betul, karena tak jelas.
Kalau membuka kamus (buka kamus yang “besar” semisal Oxford Advances Learner’s Dictionary), akan tertemukan bahwa memang salah satu arti purpose adalah tujuan. Tapi tentu dalam hal ini bukan itu yang dimaksud, karena tidak ada pengambilan sampel yang tidak punya tujuan, apalagi menelitinya. Jika dibaca lebih cermat kamus tersebut, maka akan ditemukan arti lain dari purpose, antara lain kesengajaan (“intention”), tidak sekedar secara kebetulan (“accidental“); juga berarti alasan (“reason“) tertentu; dan juga tuntutan keadaan tertentu (the requirements of a particular situation) atau, jelasnya, menurut persyaratan tertentu.
Jadi, dapatlah dikatakan bahwa purposive sampling adalah pengambilan sampel secara sengaja sesuai dengan persyaratan sampel yang diperlukan. Dalam bahasa sederhana purposive sampling itu dapat dikatakan sebagai secara sengaja mengambil sampel tertentu (jika orang maka berarti orang-orang tertentu) sesuai persyaratan (sifat-sifat, karakteristik, ciri, kriteria) sampel (jangan lupa yang mencerminkan populasinya).
Misalnya yang diperlukan sebagai sampel adalah “perempuan pengguna sepeda motor tipe laki-laki (bukan bebek dan sejenisnya)”–karena yang sedang dicari (jadi, populasinya) adalah perempuan-perempuan pengguna sepeda motor tipe laki-laki. Hati-hati, populasinya bukan semua pengguna sepeda motor, sepeda motor jenis atau tipe apapun. Hati-hati pula, bukan “pengguna motor: kasus perempuan pengguna motor laki-laki.” Juga hati-hati: bukan pengguna sepeda motor laki-laki: kasus perempuan. Populasinya semua perempuan pengguna sepeda motor laki-laki (artinya, atau definisi operasionlanya: perempuan yangselalu atau sering kali jika bepergian menggunakan sepeda motor jenis itu, apapun yang menjadi latar belakangnya).

Dalam kasus tertentu, Penulis lebih suka menyebut purposive sampling dalam istilah bahasa Jawa sebagai teknik pengambilan sampel secara “njujug“, “menuju langsung ke “tempat” (area, wilayah, lokasi) tertentu yang banyak anggota populasi dimaksud berada.
Jadi, KE…….JAR terus di mana pun sampel berada!
Contoh:
Jika ingin meneliti anak-anak jalanan, datangilah (untuk mengambil sampel) perempatan-perempatan jalan raya. Kenapa? Karena di situ anak-anak jalanan sering melakukan aktivitas ngamen dan meminta-minta. Jadi, jelas tidak perlu dengan teknik area sampling (area geografis dan atau administratif). Maksudnya, memilih-pilih (menyampel) area, lalu dari area-area tersampel itu dicari anak-anak jalanannya. Muspro, mubazir, gitu kira-kira. Sebab, bisa jadi dari area tertentu malah tak tertemukan anak jalanan itu.
Jika ingin meneliti “ayam-ayam kampus” (maaf lho, karena ini sudah “populer” alias diketahui “populi” atau orang banyak) contoh lainnya, datangilah tempat-tempat yang biasa dipakai “praktek lapangan” mereka, bukan di kampus [Dimarahi Rektor, nanti, hehe. Tentu juga, jangan tanya saya di mana mereka ngetem, tentu saja, hehe! Mana tahu?! Eh, belum tahu, belum berkepentingan, sih. Hus, untuk penelitian, maksudnya, bukan kepentingan lain!Heheh . . . Tanya "informan"-nya saja, lah! Informannya siapa, gak tahu juga aku!]. Nah, jadi, lalu, ambillah sampel mereka di atau dari tempat mangkalnya itu.
Dengan cara seperti itu, maka:
(1) Tuntutan mendapatkan sampel yang sesuai atau pas (yang termasuk anggota “anak jalanan” atau “ayam kampus”) pasti tecapai.
(2) “Secara sengaja” (baca: terencana; purposive) mencari anggota populasi “njujug langsung ke tempat tertentu” punya alasan logis, karena jelas lebih efektif dan efisien, daripada mencari-cari ke mana-mana yang belum tentu menemukan apa yang dicari.
Ambil contoh Anda akan meneliti kasus tawuran pelajar. Sudah diketahui umum bahwa yang suka tawuran itu hanya dari beberapa sekolah tertentu saja (antar sekolah tertentu). Jadi, secara sengaja (purposive) Anda lakukan perburuan (hunting) sampel murid yang suka tawuran ke sekolah-sekolah tertentu itu saja, tak perlu semua sekolah dimasuki, atau disampel. Di sekolah itu saja pun mungkin Anda harus cukup lama berakrab-akrab dulu dengan murid-murid sebelum mendapatkan sampel para petawur itu. Jangan begitu datang langsung “to the point” (togmol, kata orang Sunda) mencari dan mewawancarai petawur. Bisa terjebak, salah “tangkap,” dan mendapatkan informasi yang bias. [Hehehe . . ., maaf, jangan suka main "tangkap dulu urusan belakang" kayak oknum polisi-polisi yang tidak profesional--ditangkap, dianggap teroris, lalu dilepas, tak terbukti! Bikin trauma dan stres orang saja!].
Ada pula yang memberi makna purposive sampling itu sebagai pengambilan sampel secara sembarang asal memenuhi persyaratan. Jadi ini akan sama dengan opportunistic (incidental, acidental) sampling. Misal dalam polling (jajag pendapat) seseorang peneliti (observer) mencegat orang-orang yang lewat untuk ditanyai. Barangsiapa sesuai ketentuan (kriteria sampel) maka langsung diambil sebagai sampel, yang tidak memenuhi kriteria dibiarkan lewat. Sekali lagi, cara seperti itu lebih lazim disebut dengan opportunistic (accidental, incidental) sampling (mengambil sampel siapa saja yang kebetulan pas untuk menjadi sampel).
Dalam penelitian kualitatif sampel lazim diambil secara purposive. Ini juga maknanya sama, yakni “njujug,” hanya saja yang dijadikan “jujugan” (tujuan) bukan tempat, melainkan orang (subjek/reponden penelitian). Jelasnya, yang “dituju” adalah orang-orang tertentu yang (dengan alasan atau latar belakang logis) memenuhi persyaratan (tuntutan persyaratan) sebagai “responden” (yang dapat memberikan jawaban atas pertanyaan penelitian). Ini hampir mirip dengan informan (narasumber) penelitian. Jangan lupa, bedanya, informan tidak memberikan informasi pribadi, melainkan informasi kelembagaan. Sampel penelitian kualitatif yang purposive tadi, tetap memiliki ciri individual, pribadi. Artinya, keindividuannya itu yang diteliti. Ia tidak mewakili kelembagaan (apapun lembaga, organisasi dsb).
Purposive sampling suka juga disebut judgmental sampling, yaitu pengambilan sampel berdasarkan “penilaian” (judgment) peneliti mengenai siapa-siapa saja yang pantas (memenuhi persyaratan) untuk dijadikan sampel. Oleh karenanya agar tidak sangat subjektif, peneliti harus punya latar belakang pengetahuan tertentu mengenai sampel dimaksud (tentu juga populasinya) agar benar-benar bisa mendapatkan sampel yang sesuai dengan persyaratan atau tujuan penelitian (memperoleh data yang akurat).
Berapa banyak sampel purposif diambil? Rumusnya sederhana: sebanyak yang dianggap cukup memadai untuk memperoleh data penelitian yang mencerminkan (representatif) keadaan populasi. Maksudnya, data dari sampel purposif tersebut dianggap sudah bisa menggambarkan (menjawab) apa yang menjadi tujuan dan permasalahan penelitian. Tentu tidak bagus kalu cuma satu dua orang. Sebanyak mungkin jauh lebih baik. Angka pasti? Tidak ada. Perhatikan perkiraan “anggota populasi” yang ada di “area” (contoh: tempat mangkal anak jalanan dan ayam kampus tadi) ada berapa banyak, lalu ambillah sebanyak mungkin).
Hati-hati dengan kasus “ayam kampus.” Bisa jadi ini termasuk jenis populasi tidak jelas atau tidak pasti (tidak jelas keberadaannya dan tidak pasti jumlahnya). Dalam kasus ini gunakan teknik sampling untuk populasi tak jelas/tak pasti (uraian berikut).

0 komentar:

Post a Comment

BUDAYA BERKOMENTAR SANGAT BAIK... AYO BERKOMENTAR!!

Follow Twitterku

Tukar Link Blog Yuk